SAKSI YANG BAIK HATI

becakSepuluh orang yang masuk daftar orang berjasa dalam hidupku salah satunya adalah tukang becak. Setiap kali aku bebepergian di mana saja. Aku selalu saja ngerpoti bapak tukang becak. Sebenarnya tidak enak juga, tetapi selalu saja mereka menjawab dengan senang hati dengan senyum yang ramah, dengan bahasa yang halus, “Oh jalan kepodang? Sampean lurus saja terus, setelah perempatan ke dua ada rambu-rambu lalulintas bangjo ke kanan sekitar seratus meter.” Selama hudup saya mungkin lebih dari seratus kali meminta bantuan tukang becak. Betapa baiknya bapak tukang becak, belum pernah sekalipun menolak permohonanku dan belum pernah sekalipun berbohong menunjukkan jalan yang salah.

Tidak hanya itu kebaikan bapak tukang becak terhadap hidupku. Suatu kali aku menyabrang di jalan raya depan RS. Pantiwiloso Citarum Semarang. Siang hari sekitar pukul 14.00.WIB. jalanan ramai. Aku harus ekstra hati-hati. Saat lengang aku menyebrang. Tidak disangka-sangka sebuah motor menyenggol bagian belakang motorku. Untung aku dan orang yang menyenggol tidak sampai jatuh. Aku melanjutkan menyabrang dan memeriksa motor, tidak ada bagian yang lecet. Aku lihat orang yang menyenggol motorku juga tidak apa-apa, hanya sandalnya yang terjatuh. Sebenarnya aku bisa saja langsung menjalankan motor.

Bapak tukang becak yang nagkring di pinggir jalan berkata padaku berkata, “ Di hadapi saja Mas, sampean tidak salah, nanti tak bela.

Aku menunggu di sebrang jalan. Sama sekali aku tidak takut. Badannya tidak besar, masih setara denganku. Aku lirik jenis motornya juga masih setara dengan motorlu.

Ia mengomel-ngomel. Setelah benar-benar dekat ia menyorongkan dadanya ke dadaku. Aku geli melihatnya. Ia menantangku berkelahi. Aku meredanya dan menanyakan apa maksudnya dengan baik-baik. Ia meminta ganti rugi. Saya tanyakan lagi ganti rugi atas apa? Motor saja masih berdiri baik tidak kurang suatu apa. Sandalnya yang jatuh juga masih dapat dipakai. Ia mengatakan kakinya pegel. Geli juga tetapi sungguh aku tahan untuk tidak tertawa. Takut menyinggung perasaannya.

Dan bapak tukang becak teriak, “Kamu salah malah meminta ganti rugi, tahu ada orang menyebrang ya motornya dikurangi kecepatannya.” Bapak tukang becak menyalahkan si penyenggol dengan bahasa Jawa.

Sang penyenggol berteriak, “Jangan ikut campur”. Seorang bapak tukang becak yang lain mendekat pada saya dan bilang “Mas, ke pos polisi saja, saya mau jadi saksi. Sampean yang benar.”

Sang penyenggol menyatakan bahwa dia membawa surat-surat kendaraan dan surat izin mengemudi lengkap. Ia menanyakan kepadaku apakah surat-suratku lengkap. Aku jawab lengkap. Setelah itu dia mengajak berdamai dan mengajakku bersalaman. Akupun mengajak bersalaman bapak tukang becak sambil mengucapkan terimakasih. (Muhajir Arrosyid)

 

Iklan

About Ken dan Bening

keluarga pembelajar

Posted on November 12, 2009, in Berita. Bookmark the permalink. 1 Komentar.

  1. Salut buat bapak tukang becak
    Justru berbuat baik demikian lah mereka mengangkat derajat dan harga diri mereka sendiri
    Kunjungi juga blog saia yang lainnya di http://rizaherbal.wordpress.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: